be a good life and happy family

Peralatan Bayi, Sewa atau Beli?


Sewa atau Beli?

Duh, gak bisa dipungkiri yang namanya peralatan bayi dan anak-anak itu lucu dan menggemaskan ya. Bentuknya aneka rupa, fungsinya oke, warna warni penuh ceria, bikin lapar mata mamanya, belum tentu anaknya lapar mata juga. Ya kan.. ya kan..

http://lialathifa.blogspot.com/2016/05/peralatan-bayi-sewa-atau-beli.html
summer seat
Peralatan bayi itu biasanya bukan hanya mainan, tapi juga berupa alat yang dapat membantu perkembangan si bayi dan balita. Semua orangtua pengen banget anaknya pintar sejak dini.

Inilah alasan banyak banget mainan juga peralatan bayi dan anak laris manis  terjual, semua alat dan mainan apapun diusahakan supaya ada, untuk menstimulasi tumbuh kembang anak-anak. Betul, betul?
http://lialathifa.blogspot.com/2016/05/peralatan-bayi-sewa-atau-beli.html
jumperoo buat lompat-lompat
Nah, sebagai ibu yang juga punya bayi, saya pun mengalami hal ini. Entah karena pengaruh hormon atau memang sedang stress dan lelah, saya ketagihan cuci mata lihat peralatan bayi melalui HP. PENGEN BELI tapi galau.

Saya sadar. Peralatan bayi itu penting tapi gak terlalu penting. Coba deh pikirin, box bayi dibeli, tapi kebanyakan bayi masih tidur di kasur mama papa.

Apalagi kalo bayi masih mimi susu malam hari (mamanya sambil merem di kasur, gak mungkin di box bayi), bau tangan, malah lebih pulas tidurnya kalau kena ketiak mama. Coba deh taruh di box-nya, pasti: owaa.. owaa..

Stoller pun demikian. Dorong sana, dorong sini, tapi terpakainya kalo anak-anak bobo dan kecapekan. Nah, kalo pas mereka bangun lagi, aiihh tangan mama papanya lebih dia sukai. Stoller pun jadi lebih berguna sebagai pembawa barang.

Ayunan, bouncer, stoller, jumperoo, bangku bayi, baby walker, dan semua aneka peralatan bayi sifatnya sementara. Gak selamanya si bayi mau pakai. Gak setiap jam si bayi doyan duduk manis diam. Pasti dia akan bergerak ke sana kemari sesuai bertambahnya usia.
http://lialathifa.blogspot.com/2016/05/peralatan-bayi-sewa-atau-beli.html


Kalau kaya begini, solusi terbaiknya gimana?

Jawabannya: Tergantung Bujet..!

Haha, ya iyalaahh.. yang masih pas-pasan atau masih hitung-hitungan (takut gak kepake, sayang duitnya) solusinya SEWA aja.

Nah, bagi anda yang memang ada bujet lebih dan memang senang koleksi, merasa nyaman miliki sendiri, monggo dipersilahkan BELI. 

Kalau pun tidak terpakai lagi, bisa dihibahkan, atau malah dijual dalam kondisi second.

Banyak yang seperti ini. Dijual lagi melalui OXL maupun Instagram dengan alasan tidak dipakai lagi.

Tips-nya cari keyword atau hastag sebagai berikut:

- SEWA/RENTAL ALAT BAYI

- JUAL ALAT BAYI EKS KADO

- Stoller second atau eks kado

- Sewa Box bayi

- dan lain-lain

Nah, bandingin deh tuh harga dan lokasinya. Biar bisa menekan biaya ongkos kirim, peralatan bayi itu berat. Lebih dekat lokasinya lebih enak.


Apa sih kelebihan dan kekurangan Sewa atau Beli?

Sewa atau beli peralatan bayi memiliki kelebihan dan kekurangan. Mau tahu seperti apa?

Menurut pandangan saya selama ini, keduanya berimbang. Simak ya!

1. Sewa (Rental)

Kelebihan:
- Menekan pengeluaran biaya

- Bisa gonta ganti model dan merk tiap bulan atau dua minggu sekali

- Bisa gaya seperti horang khayaa.. hihi..

- Bisa tahu si dede suka peralatan atau mainannya yang mana dan berapa lama digunakan.

http://lialathifa.blogspot.com/2016/05/peralatan-bayi-sewa-atau-beli.html
playmat
- Gak marah-marah. Kalau si dede gak mau pakai, kita gak akan bete, gak akan bilang: dibeliin mahal-mahal de, kok maunya sama mama ajah siiih.

Haha.. hayo siapa tuh yang suka gituu?? Sayaaa *tunjuk tangan.

- Gak menuh-menuhin rumah dan bikin sumpek. Apalagi kalau rumahnya imut. Ntar juga dipulangin ke rentalan.

Kekurangan:
- Dibebankan uang deposit oleh pihak rental dengan tujuan agar kita tetap menjaga peralatan bayi dengan baik dan kembali utuh.

Uang deposit akan dikembalikan setelah barang diperiksa dan memang masih oke. Kalau ada cacat, uang deposit melayang.

Ada juga sih yang tidak dikenakan biaya jaminan tapi menyewa harus minimal 2 bulan.

- Barang yang disewa jadi mirip guci yang disayang. Ngeri banget kalau kena coretan si kakak, kena gores, patah, bahkan kena noda.

- Kepercayaan dibutuhkan. Kedua belah pihak harus saling menjaga hubungan baik dan saling percaya. Ada juga lho pihak yang nyewa nakal (susah ditagih, jorok, bahkan hilang)


2. Membeli

Kelebihan
- Lebih merasa aman dan nyaman. Gak merasa bersalah kalau ada yang rusak atau kena noda.

http://lialathifa.blogspot.com/2016/05/peralatan-bayi-sewa-atau-beli.html
bouncer rocking
- Percaya diri.

- Jika tidak terpakai, bisa dijual kembali dalam keadaan second. Banyak lho yang minat. Apalagi kalau masih mulus, beuuh, berebut.

- Atau dihibahkan kepada saudara atau adiknya nanti. Misalkan stoller, dari mulai Shidqi, stollernya awet sampai dipakai kedua adeknya.

- Jika anda pengoleksi peralatan atau mainan bayi, saya sarankan harus juga buka rental. Balik modal deh, ya.. kaaan?

Kekurangan
- Jika si dede gak suka, biasanya mama atau papa jadi lapar mata. " Eh, kayanya model dan merk itu lebih cocok buat si ade deh. Beli yuk!"

Nah, lho.. saya gak tau ini kekurangan apa kelebihan, tergantung perasaan masing-masing dan bujet. Ahaha, kembali lagi ke masalah bujet.

- Lemari dan ruangan jadi penuh dengan peralatan maupun mainan si kecil.

Kecuali kalau rumahnya memang luas, lain soal. Bisa aja kita bikin tempat jadi peluang usaha PAUD, atau tempat bermain untuk umum.

***

Nah, gimana? sudah terbayang mau yang mana?

Kalau saya, beberapa bulan lalu menyewa Jumperoo, Playmat, dan Summer Seat. Harga sewa bervariasi. Bisa 2 minggu saja atau sebulan. Saya menyewa di wilayah Bogor.

Caranya cari dengan mengetik hastag #sewamainanBogor #sewarentalbogor di Instagram. Hubungi pihak rental melalui whatsapp atau BBM. Tanyakan bisa diantar atau ambil sendiri. Biasanya akan dikenakan tambahan biaya untuk antar jemput.

Nah, setelah dicoba, hasilnya cuma seminggu saja Syadid suka. Selanjutnya dia cuekin dan lebih memilih merayap di lantai.

Sempat juga saya membeli Bouncer Rocking. Bisa goyang-goyang mirip kursi goyang. Tapi yaahh.. gitu dehh.. sama aja. Syadid lebih memilih goleran di kasur dan tilam, melantai.

So, ini pengalaman saya ya. Selanjutnya terserah anda. Pilih sewa atau beli?




17 komentar:

  1. Saya bnyakan sewa buat yg besar besar kyk rumah2an, perosotan dll kl yg buat sensory play saya bikin sendiri. Kl pun ada mainan di rmh kebnyakan dikasih sebagai kado dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe wah asyik kalo banyak kado ya mbak :-)
      good idea

      Hapus
  2. Aku sih tertarik banget buat sewa, tapi belom pernah nyoba nyewa. Masih bingung kadang sama syarat ketentuannya yang agak ribet. Kalo beli sendiri juga bisa diwariskan ke anak selanjutnya sih.. Ehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi kalau begitu lihat situasi ya mbak :-)

      Hapus
  3. aku malah baru tau kalau bisa nyewa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe saya juga baru tau pas anak ketiga ini mbak, ternyata sdh ada sejak 6th lalu bisnis spt ini

      Hapus
  4. bisa buat sewa? baru tau

    BalasHapus
  5. bener-bener banget mba semua tergantung budget. Kalau ada uang lebih milih yang bisa long last time. Sedangkan yang sifatnya temporary mending sewa ajaah.

    BalasHapus
  6. yapsss,,... kalao bisa buat sendiri dirumah mbah. jadi bisa buat anak2 yg selanjutnya,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, bisa diwariskan lagi ke adik2nya :-)

      Hapus
  7. Kalo anak pertama kayak nya mestibeli hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya, apalagi kalau cucu pertama biasanya byk yg ngadoin

      Hapus
  8. untung ada warisan sepupu, dan kakanya punya, kalo mo sewa di banda aceh kayanya susah nyarinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya ya, kalau di sana susah ya.. atau mbak buka ada rentalan hihi

      Hapus
  9. Waaah, enak kalo bisa gitu ya. Di daerahku udah banyak yang nyewain gini ga ya? *semoga

    BalasHapus

Hallo teman, terimakasih banyak sudah membaca dan berkunjung ke sini. Tinggalin jejak dong dengan komentarmu, seneng banget rasanya.

Eh iya, tapi mohon maaf, komentarnya tetap dimoderasi agar terhindar dari spammer. Jika ingin berdiskusi lebih lanjut, monggo hubungi saya via email di: bunda.shidqi@gmail.com

Author

Foto saya

Supermom, blogger, publisher, pengelola onlineshop, lulusan bidang nutrisi, mencintai kehidupan sederhana dan harmonis, suka naik kereta, makan rujak, dan penikmat musik klasik. Contact Person: bunda.shidqi@gmail.com

Follow This Blog