be a good life and happy family

Kondisi Transportasi Darat di Jakarta


Datang ke Jakarta dan berkendara? Jangan harap menggunakan mobil, motor saja sering kali kena dampak macet. Kenapa? Kalau sering memantau perkembangan, hal ini dikarenakan jumlah pengguna mobil dan motor sangat membludak, pembangunan jalan juga bisa menjadi alasan penyebab kemacetan. Menjadi pejalan kaki saja sering kali terganggu oleh para pedagang dan motor yang berseliweran menempati trotoar. Mau naik bus umum atau angkot? Mau tidak mau harus merasakan kesal. Karena sering merasa waktu habis terbuang untuk ikut ngetem, si sopir menunggu penumpang. Sangat beruntung jika angkutan tersebut langsung terisi penuh. Belum lagi kondisi di dalamnya seadanya, kumal dan kotor. Sungguh tergambarkan kesemrawutan dan kurang nyamannya transportasi darat di Jakarta.
Bagaimana bila menggunakan kereta listrik? Dengan kenaikan tarif tidak menjamin ketepatan waktu kereta datang, sering beralasan belum tersedianya gerbong di stasiun, sehingga mengalami keterlambatan, tidak sesuai dengan jadwal keberangkatan yang sudah terpampang rapi di papan informasi. Belum lagi peminat kereta kian bertambah, seringkali padat dan sesak bila berada di dalamnya, khususnya pada jam pergi dan pulang kantor.
Demikian pula halnya dengan busway, tidak jauh berbeda dengan wajah perkeretaapian di Indonesia. Ketersediaan bus dengan jumlah peminat belum seimbang, seringkali tetap terjadi kepadatan di dalamnya. Jarak waktu kedatangan juga terasa amat lama. Pelayanan para petugas pun harus perlu ditingkatkan. 

Pernah suatu kali, saya sebagai seorang ibu dengan membawa anak kecil yang kebetulan saat itu pulang malam, terpaksa harus turun di shelter busway. Terlewat, akibat sang penjaga pintu malah mengobrol dengan salah satu penumpang wanita, membuat dia tidak bersiaga menginformasikan di mana posisi pemberhentiaan saat itu. Sungguh kesal saya dibuatnya, terpaksa turun di pemberhentian berikutnya. Jelas saya tidak mau disalahkan, karena memang saya adalah penumpang yang tidak terlalu hafal tiap-tiap shelter. Saya baru kedua kali naik.
Tambah sedih dan kesal, saat kami tidak diizinkan menggunakan busway arah balik jika tidak membayar tiket. Dengan alasan harus membeli tiket baru dan itu bukan jalur transit. Oke, memang sebaiknya begitu, tetapi dalam kondisi malam hari, kondisi kami harus berjalan kaki menuju arah balik ke Stasiun Cawang, Cikokol yang jaraknya hampir 1 kilometer. Bisa dibayangkan, betapa naifnya.
kondisi di dalam Commuterline ketika lengang
Walaupun demikian, kereta Commuterline dan busway masih tetap memiliki poin positif yang tinggi. Akibat maraknya pelecehan seksual di kendaraan umum, sekarang transportasi tersebut memiliki ruangan khusus wanita. Tersedia tempat duduk untuk wanita hamil, membawa anak kecil, penyandang cacat, dan manula, membuat kenyamanan tersendiri dan dilengkapi AC walau biaya tiket yang terjangkau. Ketersediaan kereta hingga waktu malam dan penambahan jumlah personil keamanan pun membuat penggunanya tak perlu khawatir jika pulang kemalaman.


Foto ilustrasi, semoga tidak terjadi di Indonesia
Namun kondisi itu belumlah terjadi pada kereta listrik ekonomi. Sesak, panas, terkesan kumuh, asap rokok, juga masih seringnya para pengemis dan penjual kaki lima berkeliaran di dalam kereta membuat bepergian terasa sangat menyebalkan. Kini dengan bergantinya kepemimpinan PJKA, mereka mulai berbenah. Walau belum maksimal, namun tetap kita harapkan semoga kereta api di Indonesia bisa mewakili menjadi salahsatu alat transportasi yang sangat baik dalam peningkatan mutu dan pelayanan. Demikian untuk transpotasi lainnya, kita tunggu saja.



me and kids

12 komentar:

  1. nambah info banget bang, seumur2 saya belum pernah naik kereta api ato busway, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayolah bang, datanglah sekali-kali ke Jakarta ^_^

      eh by the way, saya bukan abang ih #protes sambil manyun

      Hapus
  2. Semoga angkutan umum di Jakarta dan beberapa kota lainnya di Indonesia, bisa seperti yang ada di tulisan ini...amin
    http://kelilingriau.blogspot.com/2013/02/menumpang-lrt-kelana-jaya-serasa-dalam.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah mampir aku bang, wuih mantapya ya, jadi kepengen nyobain ke sana, tapi kapan yaa, hehe

      Hapus
  3. ada yang bilang, hidup di Jakarta bikin kita tua di jalan.., hehhee emang iya sih. Macet, polusi. Naik kereta rebutan, naik busway lama nunggu..ah capek deh. Tapi mau gimana lagi ya, semangat dan daya juang orang Jakarta justru bisa kita lihat dari situ.. Semoga suatu hari nanti, impian semua orang tentang fasilitas umum yg nyaman cepat terwujud ya.. *mencoba optimis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..mau tak mau ya mak, amiiin semoga banyak kemajuan

      makasih mak sudah mampir ^_^

      Hapus
  4. suamiku kalo ke kantor naek commline...
    lumayan juga siy karna jadinya gak capek di jalan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul, saya juga pelanggan CL mbak, wlw suangat padat tapi mmg masih mjd kategori paling cepat, dari Bogor-Kota bisa ditempuh dlm waktu 1,5jam saja, klw tdk ada kendala.. wkt itu pernah nyoba naik bus ke jakarta, sampai 2jam macet di tol, hiks..

      Hapus
  5. Transportasi publik di Jakarta memang masih kurang tingkat kenyamanan serta keamanannya mba tapi saya paling suka naik kopaja, metromini atau busway abis murah banget jauh dekat bayarnya segitu gitu aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..iya mbak, 2000 ya?.. busway 3500 mau muter kemana aja, asal jangan mabok aja ^_^

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga suatu saat ada perubahan ya

      terimakasih sudah mampir

      Hapus

Hallo teman, terimakasih banyak sudah membaca dan berkunjung ke sini. Tinggalin jejak dong dengan komentarmu, seneng banget rasanya.

Eh iya, tapi mohon maaf, komentarnya tetap dimoderasi agar terhindar dari spammer. Jika ingin berdiskusi lebih lanjut, monggo hubungi saya via email di: bunda.shidqi@gmail.com

Author

Foto saya

Supermom, blogger, publisher, pengelola onlineshop, lulusan bidang nutrisi, mencintai kehidupan sederhana dan harmonis, suka naik kereta, makan rujak, dan penikmat musik klasik. Contact Person: bunda.shidqi@gmail.com

Follow This Blog